Wednesday, April 29, 2009

Jangan leraikan ikatan.Pautlah! Cantumkanlah!

"Ahh...markah test aku ni tak sehebat kau..Malaslah aku nak belajar!!" kata si A.

"Ha tulah kau, aku dah kata kena study..study..study..bukan bukak internet je 24 jam..bla..bla..bla" kata si B

Berlalulah si A tanpa menoleh kepada temannya yang sedang berleter dengan perasaan marah dan geram...

Peristiwa yang acapkali berlaku dikalangan kita...

Mengapa perlu menambahkan bara pada api yang menyala. Kenapa makin bertambah ilmu kita makin kita tidak faham.. bahasa yang dituturkan oleh sahabat2 kita.

Kan lebih baik jika...

"eh..apa pulak..tak kurangnya kau dengan aku..cuma kena usaha sikit je lagi..lain kali kita study sama2 ye..aku tolong kau mana yang perlu..kau pun tolonglah aku mana yang perlu ye.." kata si B

"InsyaAllah"..kata si A sambil tersenyum

ringkas..mudah..dan menenangkan. Sahabat kita itu cuma mahukan kata2 semangat, daya perangsang untuk kembali berjuang, bukannya syarahan panjang lebar tanpa makna yang akhirnya membawa kebencian dan permusuhan..sahabat itu cuma mahu rasa teman seperjuangan disisi.

Dengar dengan hati dan mata, bukan dengan telinga semata-mata!

Kita kata kita ini bersaudara, tapi seringkali kita tidak menjaga mahupun menunjukkan diri ini bersaudara, lebih2 sebagai muslim. Lihat sahaja pengorbanan sahabat2 Baginda suatu masa dahulu, bagaimana Saidina Abu Bakar sanggup menahan bisa ular ketika menemani Rasulullah bersembunyi. Kita ini macammana?..layakkah mengaku umatnya jika ukhwah yang kecil ini pun sukar utk dijaga? moga diri ini sentiasa beringat....

[49 : 10] Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.



Penyakit hati

Ujub..penyakit hati yang kadang2 kita tidak perasan ada pada diri kita. Merasa diri lebih cukup, lebih bagus berbanding orang lain. Ianya akan merosakkan ukhwah kerna akan menghasilkan perasaan dengki dan tidak senang akan kelebihan yang ada pada orang lain. Kan lebih tenang jiwa ini bila kita lihat apa yang ada pada diri kita yang perlu diberi untuk mencukupkan keperluan orang lain. Biarlah diri ini berkorban walau saudaramu tidak mengetahui. Biarlah hanya Allah yang membalasnya.

"Berilah sebanyak-banyaknya bukan terima sebanyak-banyaknya"


Bersangka buruk

Jauhilah penyakit hati ini agar jiwa kita tidak membusuk dengan sangkaan2 dari bisikan2 syaitan yang memang mahukan permusuhan.

[49:11] Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.

[49:12]
Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.



Ego

Tidak dinafikan kadang2 ego lebih mengatasi diri dalam sesebuah perhubungan. Tapi, apa salahnya jika kita buang ego itu jauh2 dengan mudah memaafkan kesalahan orang. "What past is past, let bygone be bygone". Akan jatuhkah maruah seseorang pabila egonya tercabar? Ego itu perlu tapi pada keadaan tertentu.. Jika ada seseorang yang menegur kesalahan kamu untuk kebaikan kamu, ambillah masa untuk berfikir, bukan terus melantangkan suara menolak kerna mungkin itulah satu2nya masa Allah membuka pintu hidayah untukmu..tiada peluang kedua, atau peluang ketiga.


Lihatlah pada Islam bukan pada muslim

Teguran yang datang pada orang yang tidak menampakkan ciri2 keIslamannya tidak semestinya tidak betul. Mungkin dia lebih baik daripada diri kita dimasa akan datang. Ambillah apa yang ditegur..Bukan sifat2 org menegur.

Hakikatnya pengetahuan itu seharusnya datang dengan amalan. Orang yang dihormati lebih mudah dituruti ajarannya. Berdakwahlah dengan penuh hikmah.


Kasih sayang

Kasih sayang itu bukan bermusim. Bukan macam buku algebra mahupun buku campbell yang hanya dibuka bila exam. Kasih sayang itu ibarat tangan yang dihulurkan utk membantu tangan yang lain. Kasih sayang itu ibarat cas2 elektrik yang menjadikan orang yang menerima cas2 itu bersemangat dan tabah dalam mengharungi kehidupan, kerna punyai sahabat disisi. Jadilah tangan yg menghulurkan..jadilah cas2 yang mencetuskan ketenangan. Bila individu muslim itu penuh kasih sayang, Islam ini dinampakkan lebih indah dimata dunia, mudahlah untuk mereka menerima.


Hidup akan lebih bermakna dengan tautan ukhwah yang dibina selamanya...InsyaAllah.
Jangan leraikan ikatan.Pautlah! Cantumkanlah! Kerna lidi yang sebatang mudah dipatahkan, lidi segenggam bina kekuatan. Kertas sehelai mudah dicarik, kertas "sebundle" keras bak besi. Hati yang kosong tanpa kasih sayang mudah dibisik tiupan palsu yang indah dari syaitan, hati yang bercahaya, mampu menyinari dunia mahupun teman2 disisinya.

Wallahu'alam...

~Hargailah sahabat2 anda didunia ini kerna mungkin di alam yang abadi kelak merekalah yang menghulurkan tangan menyambutmu ke Syurga..InsyaAllah~

~LOVE YOU GUYS A LOTTT~

Tuesday, April 28, 2009

~Seruan Jihad~

Marilah kita bersatu
Mara bersama ke medan jihad
Menyahut seruan Tuhan yang Esa
Pergi bersama laungan takbir

Marilah kita bergandingan bahu
Bersatu teguh mara bersama
Usahlah dikau terus terleka
Allah pasti bersama dengan kita
Janganlah takut janganlah gentar
Terhadap musuh-musuh Allah
Tegakkan kema'rufan runtuhkan kemungkaran
Bersama laungkan takbir

Robohkan rangkaian penindasan
Tegakkan Islam agama tercinta
Bersama kita bentukkan ukhuwah
Syahid matlamat kita yang utama

Shoutul Amal

Sunday, April 26, 2009

Ya Allah...Ku mohon kekuatan...

"Along, tengokkan kawan2 tu, itulah tanggungjawab along, selalu ingatkan diri dan ingatkan mereka terhadap Allah, along baru diuji sedikit, takkan dah lemah, along kata nak masuk syurga, syurga itu mahal harganya"

Terngiang2 nasihat itu di telinga...

BESAR tanggungjawab itu..Lagi BESAR jika punyai ilmu...Lagi BESAR dan BESAR utk mengamalkan dan mengajak beramal.....



Ya Allah..moga gelombang cahayaMu ini berkekalan dan dapat ku kongsikan bersama mereka...

Ameen..

Bukan mudah untuk berdakwah, bukan mudah juga untuk mengalah, kerna aku ingin bersama2 mereka ke Syurga, dengan keredhaanNya...

Rindu mereka~


Friday, April 24, 2009

Rasa BerTUHAN...

"Dum!!"

Kereta yang dilanggar itu kemek bahagian depan dengan dahsyatnya...Kereta yang melanggar pula, pemandunya, tanpa menoleh kiri dan kanan, terus memecut laju.. tidak kira apa akan berlaku...walaupun kejadian itu tidak disengajakan.

"Aik, tak rasa bersalah ke org yang melanggar tu, mentang2 bukan kereta dia yg kemek"..kata saksi yang melihat, terkesima, tidak dapat membantu apa2.

------------------------------------------------------------------------------------------------

Tekadang kita ni, malu melakukan sesuatu kesalahan atau perkara yang memalukan apabila dihadapan manusia tp kita tidak rasa bersalah pabila lakukannya ketika berseorangan malah depan Tuhan. (hatta 'buang angin' pun kita malu depan orang, tp cuba kalau kita tgh berseorangan....hmmm)

Pentingnya rasa ihsan

Pengertian Ihsan:

Rasulullah s.a.w. bersabda:

"Hendaklah engkau menyembah kepada Allah seolah-olah engkau dapat melihatNya, tetapi jikalau tidak dapat seolah-olah melihatNya, maka sesungguhnya Allah itu dapat melihatmu." (HR.Muslim)

Asas ihsan ini penting kerana kita akan sentiasa merasakan bahawa tidak ada apa dalam niat, perkataan apalagi perbuatan kita yang terlepas daripada pengetahuan Allah. Ianya akan membina ketelusan dalam diri tiap kali melakukan sesuatu perkara.

Kalau kita tiada sifat ini, kita akan berbuat sesuatu perkara sesuka hati kita. Kita tak rasa ada Pencipta yang melihat kita. Hilang rasa malu....bercumbuan ditepi masjid, tinggal solat, rasuah, riba, zina, curi, mengeji dan mengumpat, dll...dan kadang2, pernah tak kita terfikir jika kita solat, kita tutup seluruh anggota badan kecuali muka dan tapak tangan..jika itu yang kita lakukan ketika solat...adakah auratnya berbeza diluar solat...fikir2 kanlah...

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Jika engkau tidak rasa malu, perbuatlah apa saja yang engkau mahu.” (Hadis riwayat Abu Daud dan Bukhari)

Membina sifat Ihsan

Yakinlah Allah yang memberi segala-galanya. Allah yang sentiasa membantu kita. Tiap kali sebelum melakukan sesuatu, sentiasalah berfikir "ALLAH sedang lihat..ALLAH sedang lihat"

[35:38] "Sesungguhnya Allah mengetahui segala rahsia di langit dan di bumi; sesungguhnya Ia mengetahui akan segala (isi hati) yang terkandung di dalam dada."

Jangan rasa hilang keyakinan terhadap Allah...kerna nanti kita akan mudah bergantung pada manusia....

"one who stand for nothing will fall to anything"

Wallahua'lam....

"Sebarkanlah ajaranku walau satu ayat pun"
(Sabda Rasulullah SAW)

"Nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar."
(Surah Al-Ahzab:71)

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!
Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.
(Surah As-Saff, Ayat 2-3)

Orang akan rosak kecuali yang berilmu. Orang yang berilmu akan rosak kecuali orang yang beramal/bekerja. Orang yang beramal/bekerja pun akan rosak kecuali orang yang ikhlas.
(Al-Ghazali)

Wednesday, April 22, 2009

Berjuang....dan Teruskan Berjuang!!

"Selangkah kealam perjuangan beerti selamanya dalam kepahitan. Biarlah menangis, terluka, kecewa kerana ditinggalkan kerana Allah. Daripada mati terkambus tanpa mujahadah. Kita tidak sanggup selamanya terluka, tapi ingatlah! setiap titisan darah dari luka dan airmata itulah mahar kita ke Syurga. Bila ditanya kenapa berjuang itu pahit? Jawabnya kerana syurga itu manis.... Moga diri sentiasa tabah dalam perjuangan di jalanNya"


Hingga ke akhir hayat ini....
Seorang pejuang tidak pernah kenal erti penat lelah!!

Mampukah kita berjuang seperti Saidatina Aisyah, Abu Ayub Al-Ansori, Sumayyah?

Andai kita mampu berjuang, mampukah kita terus berjuang sehingga ke akhir hayat?

Apakah rahsia para pejuang Islam sehingga mampu thabat (kekal dan tetap) di atas jalan dakwah, meskipun mendapat pelbagai ujian dan tentangan?

Berikut adalah antara perkara yang harus dimiliki oleh seorang pendakwah supaya thabat dan mengelakkan dirinya daripada tergolong dalam mereka yang gugur (متساقط) di atas jalan dakwah.

1. Permulaan yang bersih (صفية الإبتداء)

Ikhlas dalam amalannya dan mempunyai pandangan dan kefahaman yang jelas terhadap dakwah yang ingin dibawanya. Andai tiada keikhlasan dan matlamat dakwah disertai dengan kepentingan dunia, seseorang akan mudah gugur apabila datangnya kesusahan dan juga apabila diuji dengan nikmat dunia.

2. Semangat yang tinggi (علو الهمة)

Mereka yang bersemangat tinggi tidak akan mudah futur (فتور) (lemah semangat). Tarikan-tarikan dunia yang remeh tidak dapat menandingi syurga yang dijanjikan Allah s.w.t untuk mereka.

Justeru mereka yang memiliki sifat ini akan bekerja siang dan malam dalam keadaan senang mahupun susah. Mereka adalah manusia yang berjiwa besar. Kita melihat jasad mereka di bumi, sedangkan jiwa mereka bebas tinggi di awanan.

Imam Ibnu Taimiyah rahimahullah merupakan seorang yang tidak pernah kenal erti penat lelah dalam berdakwah. Apabila ditanya bilakah waktu rehat beliau, beliau menjawab, “Apabila sebelah kakiku sudah melangkah masuk ke syurga.”

Inilah dia para pejuang Islam yang terdahulu, yang telah mendahului kita dalam melaksanakan tanggungjawab mereka sebagai hamba dan khalifah Allah s.w.t. Mereka telah menunjukkan contoh yang baik kepada kita. Mereka adalah manusia biasa seperti kita. Cuma bezanya, adalah azam, semangat dan usaha mereka yang luar biasa.

Ya Allah tetapkan hati kami atas jalan dakwah ini. Berikan kekuatan kepada kami untuk mencontohi mereka yang telah membenarkan bai’ah (tuntutan syahadah ) mereka kepada-Mu.

Ameen…

Wallahua'lam...

“Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan ataupun merasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah.” [9 : 41]


"Sesungguhnya orang-orang yang sebenar-benarnya beriman hanyalah orang-orang yang percaya kepada Allah dan RasulNya, kemudian mereka (terus percaya dengan) tidak ragu-ragu lagi, serta mereka berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka pada jalan Allah; mereka itulah orang-orang yang benar (pengakuan imannya)."
[49:15]

~Kepada sahabat..Dari seorang Sahabat~

Hidup ini, walau punya harta yang banyak tapi tetap miskin tanpa seorang sahabat.

Sahabat...
Mengenalimu adalah satu kesyukuran...
Bersama denganmu adalah satu kebahagiaan....
Menyakitimu adalah satu kesalahan....
Mendoakanmu adalah satu kewajipan....

Memiliki Sahabat sepertimu adalah satu Anugerah...

Allah terlalu bijak, memberiku seorang Sahabat tanpa harga..
Jika Allah memberi harga, niscaya aku tak akan mampu membelimu, Wahai Sahabat.

Sahabat...
dengarkanlah...
Jika esok aku bahagia atau berduka, tetaplah menjadi Sahabatku...
Jika esok aku salah, khabarkanlah, agar aku perbaiki kesalahan itu...
Jika esok aku sakit, doakanlah...agar aku mampu berjuang kembali bersamamu..
Jika esok aku telah tiada... MAAFKAN aku Sahabat...jika masih tidak tertunaikan hak2 mu..

Sesungguhnya sebaik2 teman itu adalah teman yg sering mengingatkan, samada di dalam sukar mahupun senang. Teman yg terbaik juga adalah teman yg sentiasa mentarbiahkan diri & sahabatnya kpd ALLAH.

Wahai sahabat, sesungguhnya diri ini hanyalah insan yg lemah.
Ingatkan daku tikaku leka,
tenangkanlahku tika aku bersedih,
pujuklah daku tika aku hampir berputus asa dengan tarbiah2 & janji2 syurga ALLAH agar kita dapat bersama menuju ke syurgaNYA. Amin.....

~22x4=88~...membesar di hari2 test...=)


~cheese kek yang dibuat oleh sahabat2~..;)


~22x4=88~
....Jumaat..5 Ramadhan 1408 Hijrah...
Patutlah ummi kena ganti puasa sebulan. Semuanya kerna nak lahirkan anak sulungmu ini...yang diharapkan memberi cahaya dan sinar harapan utk keluarga...em..bersinarkah ummi?

ummi...terima kasih segalanya..
didikan ini, kasih sayang ini, semualah..dari kecik sampailah ke dewasa..
walau anakmu ini banyak berdegil..tp ummi tetap terima seadanya..(^^)...mampukah anakmu ini menjadi sepertimu?....


alhamdulillah..selamat diri ini menjangkaui umur 21 tahun..
kalau dihitung-hitung, umur sekarang tolak umur akil baligh, kira2 8 tahun, kalaulah tak sempurna solat..8 x 5 x 365 = 14600 solat yang kurang smpurna..ASTAGHFIRULLAH..ini belum lagi perkara2 kejahatan lain..takpun kebaikan yang dibuat secara tak ikhlas...
Ya Allah..layakkah hambamu ini berjumpa denganmu?.. walau sejauh mana hambamu ini lalai dan leka, Engkau tidak pernah lupa memberi rezeki kehidupan ini YA ALLAH, ampunilah dosa2 ku, moga diberkati umurku..Ameen~

Daripada Anas r.a. beliau berkata: Aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda:

Allah Ta'ala berfirman:
Wahai anak Adam! Selagi mana engkau meminta, berdoa dan mengharapkan Aku, Aku akan ampunkan apa-apa dosa yang ada pada dirimu dan Aku tidak peduli.
Wahai anak Adam! Seandainya dosa-dosamu banyak sampai mencecah awan langit kemudian engkau memohon ampun kepadaKu, nescaya Aku akan ampunkan bagimu.
Wahai anak Adam! Sesungguhnya engkau, andainya engkau datang mengadapKu dengan dosa-dosa sepenuh isi bumi, kemudian engkau datang menghadapKu tanpa engkau mensyirikkan Aku dengan sesuatu, nescaya Aku akan mengurniakan untukmu keampunan sepenuh isi bumi. (Hadis riwayat al-lmam al-Tirmizi).

"Wahai Tuhan kami, kurniakanlah kepada kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharakanlah kami dari seksaan api neraka”. [2: 201]

p/s: hari ini dan semalam test..esok plak kena hantar 2 asiments..huhu..jadi..tak rasa dah tua lagi..;P..sebab hari ini berlalu penuh makna..(apakah?)

quote testi dari ummi..(terima kasih ummi..(^^))

Long!..Happy birthday yg ke 21....
Eeee... anak ummi ni dah dewasa diam tak diam yek
Jd mesti berfikir cara org dewasa
Bertindak pun cara org dewasa
Yg penting...dptkan segulung ijazah yg berharga
macam ummi dpt dulu2...


InsyaAllah ummi....


Monday, April 20, 2009

Kalau mati..mcmmana?

Tatkala minggu yang sibuk dengan segala macam 'test'..math 250, math 162, stat 125...dan segala macam 'assignment' yg perlu dihantar , tiba2 diri ini teringatkan kematian (memang seharusnya kita ingat mati selalu) yang akan datang pada bila2 masa.

Andai aku bersungguh2 dlm pelajaran ini dlm kemurkaanmu...(nauzubillah)...dimana belajar menjadi utama dari solat, belajar menjadi utama dari membaca alquran, belajar lebih utamalah dari segala2 jln kearah mu....aku lupakah segala-galanya adalah milikMU?...apakah yg akan mampu ku jawab jika mati sebaik sahaja habis jawab soalan esok hari, takpun sebelum masuk pintu dewan peperiksaan.

Apakah nilai kepandaian dan kesungguhan ku ini mampu membayar pahala dan rahmat MU
utk mendapat syurgaMU kelak.
Apakah segulung ijazah ini yang aku impikan utk ditukar dgn syurgaMU kelak?

Aduhai, diriku yang alpa ini...bersungguh-sungguhlah dalam mendapat redhaNya...bukan hanya pabila susah, meminta...senang, dilupa....Bukankah Allah yang jadikan segalanya?.

Belajar lah dgn niat kerana Allah, belajarlah dgn matlamat utk memperjuangkan agamaNya, belajarlah dgn bersungguh-sungguh, teratur, seimbang masa itu utk akhirat dan dunia. InsyaAllah, biarpun kejayaan belum diraih, tp usaha yg memuaskan sudah cukup utk membuktikan cintaNya. Bersyukurlah dan ketahuilah masih ramai diluar sana yg tidak berpelajaran. Bersyukurlah kerna kau masih punyai peluang utk mendapatkan ilmu ini. Jangan rasa jemu.


~Kejarlah dunia seperti akan hidup 1000 tahun lagi. Tapi dunia itu ibarat bayang2. Makin dikejar makin ia lari. Kejarlah akhirat seperti akan mati esok hari. Kerana akhirat itu umpama matahari. Makin kita kejar akhirat (matahari), dunia (bayang2) akan mengejar kita.~

Sunday, April 19, 2009

Tarbiyyah?...fokus bukan meramaikan...

Warning!! -This post may contain some word view that hardly to be interpret-

“Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepadaNya dan berjihadlah pada jalannya supaya kamu mendapat keuntungan” [5: 35]

Dalam ayat diatas Allah memerintahkan manusia mencari segala jalan yang boleh mendekatkan diri kepadaNya dan berusaha mendapatkan keredhaanNya. Atas dasar memenuhi tuntutan inilah kefahaman tarbiyyah ditegakkan.

Tarbiyyah:

Tarbiyyah berasal daripada perkataan Arab yang membawa erti penjagaan, pengasuhan dan pendidikan. Tarbiyah Islamiyah pula ialah penjagaan, pengasuhan dan pendidikan berasaskan sumber al-Quran al-Karim dan Sunnah Rasulullah SAW.

Kepentingan Tarbiyyah

Tarbiyyah memainkan peranan penting dan berkesan dalam kebangkitan, pembangunan dan kemajuan sesuatu masyarakat. Maju atau mundur sesuatu masyarakat bergantung kepada maju atau mundur tarbiyah masyarakat tersebut.

Hanya melalui jalan Tarbiyyah kita dapat membina kefahaman yang sebenar tentang Agama Allah swt iaitu kefahaman yang sebenar, soheh (bukan bid'ah mahupun sesat), kefahaman sebagaimana yang dikehendaki oleh Allah swt, kefahaman sebagaimana yang dibawa oleh Rasulullah saw dan yang yakini dan dicontohkan oleh sahabat-sahabat generasi Awwal al Quran.

Hanya melalui tarbiyyah kita dapat memahami peranan dan tanggungjawab kita sebagai Muslim Mukmin. Jika kita tidak mengetahui peranan dan tanggungjawab kita sebagai Mukmin maka sama saja jika kita tidak tahu peranan dan tanggungjawab kita sebagai manusia dan dengan mudah kita akan melakukan perbuatan-perbuatan yang bersifat kebinatangan dan kita tidak tahu menghayati sifat kemanusiaan.

Begitu juga halnya jika seorang Muslim yang tidak mengenali pendiriannya sebagai seorang Islam dan tidak mengetahui perbezaan antara dia dan kafir, maka dia akan bertindak sebagai orang kafir dan juga tidak akan merasakan keagungannya sebagai seorang Muslim.

Oleh yang demikian setiap Muslim dan kanak-kanak Muslim harus diajar dan dididik serta diasuh tentang pendirian dan kedudukan mereka sebagai seorang Muslim. Mereka perlu tahu akan perubahan kedudukan mereka setelah mereka menjadi Muslim. Mereka perlu tahu akan tanggungjawab yang dikenakan terhadap mereka berikutan kedudukan mereka sebagai seorang Muslim. Mereka patut kenal akan batas-batasan yang akan menjamin dan mengekalkan diri mereka sebagai Muslim agar mereka tidak melewatinya. Mereka patut tahu bahawa dengan melewati batas-batas tersebut, mereka akan bersara dari menjadi seorang Muslim walaupun mulut mereka berlagak sebagai seorang Muslim.


Qudwah sebelum Tarbiyyah

Sesungguhnya perilaku yang baik itu lebih mudah terkesan daripada nasihat dan teguran yang kita sampaikan. Kita sering mengajak rakan2 kita kearah kebaikan namun dalam masa yang sama kita lakukan maksiat yang kita nasihatkan.

Makanya, jika kita melakukan perkara yang bercanggah dari percakapan kita, sudah pasti orang lain hilang kepercayaan terhadap apa yang kita sampaikan. Oleh itu, kita perlu menunjukkan contoh yang terbaik sebelum mentarbiyah orang lain.

Ringkasan Manhaj Tarbiyyah (Sistem Tarbiyah)

1.Ruhiyyah (ketuhanan)
2.Badaniyyah (Kesihatan)
3. Siasah dan Harakiyyah (berorganisasi)
4. Kendiri (pembangunan diri)
5.Tsaqafah (pengetahuan)
6.Kekeluargaan Islam

Moga dielakkan...

‘Satu kesilapan yang paling merbahaya ialah bagi dakwah ialah apabila ia melakukan tajmik (himpun) yang luas sebelum adanya sekumpulan daie yang mampu mentarbiah mereka yang telah ditajmik itu. Kumpulan daie itu sendiri pula mesti memperuntukkan sebahagian dari waktunya pula untuk meneruskan tarbiyyah diri sendiri dengan ilmu dan ibadat, kerana jika tidak, hati mereka akan menjadi keras setelah mereka dapat menikmati 'nikmat' di peringkat permulaan. Apabila hati telah keras, akan hilanglah pula roh-roh persaudaraan. Keseimbangan ini bukan hanya khusus pada permulaan dakwah sahaja, bahkan mestilah meliputi seluruh fasa pengembangan dakwah. Jika tidak, dakwah akan diancam bahaya yang besar’.

Hakikat dakwah ini bukanlah cukup sekadar seorang itu menggabungkan diri bersama kita, bukanlah sekadar dengan baiah semata ataupun mengatakan dia mahu menyertai sesebuah jemaah itu, bahkan dakwah dan tarbiyah itu bermakna setiap fardhu muslim yang berada dalam sistem tarbiyah mempunyai hak2 tarbiyah yang wajib bagi dipenuhi jemaahnya. Kerana itu, usrah bukanlah sekadar cukup syarat dalam jemaah. Malah usrah itu merupakan sel dalam jemaah. Bangun jatuh serta kuat lemahnya jemaah itu bergantung kepada kuatnya usrah di dalam jemaah itu.


'Tarbiyyah bukan segala-galanya tetapi segala-galanya hanya dapat diraih dengan Tarbiyyah." (Al Mujahid As Syeikh Mustafa Masyhur)



Wallahu'alam

"Sebarkanlah ajaranku walau satu ayat pun"
(Sabda Rasulullah SAW)

"Nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar."
(Surah Al-Ahzab:71)

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!
Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.
(Surah As-Saff, Ayat 2-3)

Orang akan rosak kecuali yang berilmu. Orang yang berilmu akan rosak kecuali orang yang beramal/bekerja. Orang yang beramal/bekerja pun akan rosak kecuali orang yang ikhlas.
(Al-Ghazali)


sumber: http://samuraisyahid.wordpress.com/2007/08/23/manhaj-tarbiyyah/

Saturday, April 18, 2009

Kerna Cinta~


cinta itu cahaya sanubari
kurniaan Tuhan fitrah insani
dan di mana terciptalah cinta
di situ rindu bermula

cinta itu tidak pernah meminta
tetapi memberi sepenuh rela
rasa bahagia biarpun sengsara
berkorban segala-gala

semua kerana cinta
yang pahit manis di rasa
menghibur nestapa
merawat duka
damai di jiwa
terpadam api benci permusuhan
terjalinlah kasih sayang
begitulah cinta yang diidamkan
tanpa nafsu yang mencemarkan

dan jangan pula kerana bercinta
kita pun leka entah ke mana
dan jangan pula kerana bercinta
tergadai semua maruah agama

cinta yang sejati
hanya cintakan ilahi
cinta ayah bonda
tulus suci selamanya
cintakan saudara
masa berada
hanya sementara
cinta sesama insan
suburkan dengan ketakwaan..


~Mestica, Inteam~

10 wasiat As-Syahid Imam Hassan Al-Banna


1) Bangunlah sembahyang apabila mendengar azan,walau bagaimana keadaan sekalipun.

2) Bacalah al-quran , buku-buku atau pergilah mendengar perkara-perkara yang baik,ataupun amalkan zikrullah dan jangan sama sekali menggunakan masa untuk perkara yang tidak berfaedah.

3) Berusahalah untuk bertutur dalam bahasa arab yang betul kerana ia adalah syiar islam.

4) Jangan banyak bertengkar dalam apa-apa perkara sekalipun kerana pertengkaran kosong tidak akan memberi apa-apa faedah.

5) Jangan banyak ketawa kerana hati yang sentiasa berhubung dengan allah itu sentiasa tenang lagi tenteram.

6) Janganlah banyak bergurau kerana para pejuang tidak mengerti melainkan bersungguh-sungguh.

7) Janganlah bercakap lebih nyaring daripada kadar yang diperlukan oleh pendengar kerana ianya sia-sia malah menyakiti hati orang lain.

8 ) Jauhilah daripada mengumpat dan janganlah berkata-kata melainkan yang memberi kebaikan.

9) Berkenal-kenallah dengan saudara muslim sekalipun dia tidak meminta untuk berkenalan kerana asas gerakan dakwah kita adalah perkenalan dan berkasih-sayang.

10) Kewajipan kita adalah lebih banyak daripada waktu yang kita ada ,oleh itu bantulah saudaramu tentang cara-cara bagaimana hendak menggunakan masa dengan berfaedah dan jika mempunyai tugas sendiri ,maka ringkaskanlah pelaksanaannya.


Wallahua'lam...

"Sebarkanlah ajaranku walau satu ayat pun"
(Sabda Rasulullah SAW)

"Nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar."
(Surah Al-Ahzab:71)

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!
Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.
(Surah As-Saff, Ayat 2-3)

Orang akan rosak kecuali yang berilmu. Orang yang berilmu akan rosak kecuali orang yang beramal/bekerja. Orang yang beramal/bekerja pun akan rosak kecuali orang yang ikhlas.
(Al-Ghazali)

Selamat Menghadapi Peperiksaan!!


“atau siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila dia berdoa kepadaNYA” [27:62]

“berdoalah kamu kpdKU,nescaya akan kuperkenankan bagiMU….” [40:60]

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu [47:7]



Friday, April 17, 2009

MenCARI atau MenJADI?

"susah nak cari kawan yang betul2 faham agama untuk membimbing kita semua", kata seorang sahabat.

"saya tahu, saya bukan seperti rasul, jadi saya tak rasa saya perlu berdakwah, cukuplah ustaz ustazah kat luar tu, mereka lebih faham agama, cari sahaja mereka", tegas Mawaddah.

"aku nak cari orang yang boleh buat kerja2 dakwah ni, siapa yang kau rasa?, aku ni tak faham sangat gerak kerja daie ni, bahagian biasa2 aku mampulah", tanya seorang ahli jemaah.

"aku ni banyak lagi tak tahu, tak mahulah aku jadi naqibah, cari je lah orang lain, ramai lagi kat luar sana tu", kata Aminah.


Dikala kita mencari-cari mereka yang mahu dan mampu menegakkan agama Allah...mudahkah untuk kita mendapatkannya?

Dikala kita mencari-cari mereka yang mampu mengembalikan kemenangan umat Islam...sampai bilakah?..sampai Palestin hancur semua?...sampai manusia kian lupa?

Kalau semua sibuk mencari, siapa yang akan mengambil tempat orang yang dicari itu?...

Andai itu yang berlaku, maka tidak akan bermulalah segala usaha2 dakwah dan tarbiyah yang ditegakkan oleh Rasullallah suatu masa dahulu.

Bukankah kemenangan ini mudah dicapai jika semua berusaha untuk menjadi....menjadi penegak, penggerak dan pencetus bagi mengembalikan segala yang kita miliki suatu masa dahulu?..

[13:11]...Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia.

"maaf, aku tak mampu"...

Tidak!!.. hakikatnya semua mampu...mampu mengikut kemampuan yang ada pada diri..kerna semuanya punyai kelebihan tersendiri. Setiap individu akan mencukupi individu yang lain. Yang kuat akan bantu yang lemah. Yang mahir bantulah yang kurang mahir. Nabi Harun membantu Nabi Musa dalam gerak kerja dakwah dengan kelancaran tutur bicara yang ada padanya.

Andai kita tidak tahu..hayatilah Al-Quran, tanyalah pada yang lebih berilmu. Supaya kita lebih memahami tentang hakikat Islam sebagai cara hidup.

Andai kita sudah faham...ajarlah dan ajaklah mereka yang kurang faham bagi membentuk jemaah yang lebih mengukuhkan keberanian kita, mempersiapkan diri sebagai seorang pejuang.

Andai telah terbentuknya individu2, keluarga, pemerintahan...hinggalah ummatul wahidah (ummat Islam yg BERSATU)...tatkala ini telah berlaku, maka mudahlah untuk mencapai kemenangan Islam.InsyaAllah.

Makanya, jika semua berusaha menJADI, tiada lagilah yang dicari-cari.


Wallahua'lam...

"Sebarkanlah ajaranku walau satu ayat pun"
(Sabda Rasulullah SAW)

"Nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar."
(Surah Al-Ahzab:71)

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!
Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.
(Surah As-Saff, Ayat 2-3)

Orang akan rosak kecuali yang berilmu. Orang yang berilmu akan rosak kecuali orang yang beramal/bekerja. Orang yang beramal/bekerja pun akan rosak kecuali orang yang ikhlas.
(Al-Ghazali)

~promosi buku iluvislam....~

Wednesday, April 15, 2009

Terima Kasih~..;)

Bismillah...

Disini,
Saya nak ucapkan...........................

Terima kasih kepada penghuni2 FORTE, QUEST of MOUNT, MOUNT TERRACE, n WELLESLEY....yang sering memberi peluang untuk diri ini menumpang dan berteduh..;)...sudi memberi layanan sungguhpun sedang sibuk dgn urusan lain...

Walau sering ditanya oleh HAWARIYUN (mcm dah jd nama batch pula) kemana selalu menghilangnya diri...tidak bermaksud kalian (hawariyun) ditinggalkan...huk2....cuma...diri ini berpegang pada prinsip, perlu mulakan dan kekalkan ukhwah...

"if we met somone new...doesn't mean it is less for you, juz mean our circle has grow"...

Buat HAWARIYUN...Terima kasih jamuan hari itu walaupun belum dan akan tiba masanya, usia ini genap...21 tahun...Di sebalik jamuan: wah2, siap ada biro buat kek, biro buat spegeti, comeyl betul...ada plan plak tu nak wat jaulah sendiri pasni..amboi2...huhu...tp, jamuan ni nak jadi 'surprise'nya, tiba2 kita terjoin masak skali....ingatkan wat ntuk org lain...apapun, terima kasih sekali lagi...kalian semakin nampak kematangan..;P..


Saya cuma.....SAYANG kalian...kerna Allah~...(fuhhh)




~keramatnya ukhuwah melangkaui hubungan darah,
kasih sayang kerana Allah.
Tunggak kekuatan dalam jemaah,
digubah acuan akidah,
tak seorang dibiar gundah,
andai ditakdir rebah...
seribu membahu Gagah..~



Waallahua'lam....

Mahu Menjadi Luarbiasa!!!

Saya, kami, kalian, mereka.....semuanya mampu menjadi seorang yang luarbiasa. Mampu berusaha kearah yang lebih baik, lebih memperbaiki diri, dalam mempersiapkan diri menghadapi hari yang pasti...

ingin dikongsikan bersama petikan ini....

Impian saya semasa kecil dahulu ialah menjadi seorang yang luar biasa. Saya mahu menjadi seorang yang mempunyai kuasa istimewa. Mungkin bukan seperti ‘Superhero’ yang terbang di angkasa, tetapi seorang yang mempunyai kuasa istimewanya yang tersendiri. Saya mungkin banyak terpengaruh dengan buku-buku yang mengisahkan watak-watak dengan kuasa istimewa. Paling terkesan ialah cerita Mathilda oleh Roald Dahl. Yang saya impikan ketika itu adalah mempunyai kuasa ‘psychic’ sepertinya. Pernah juga dulu rakan-rakan menggelarkan diri saya ini “GK”, dengan pelbagai maksud yang berbeza dek kerana saya gilakan kuasa yang pelik-pelik.

Bila menginjak usia remaja, saya telah memilih untuk menjadi orang yang ‘biasa-biasa’ saja. Bukan biasa dengan erti kata tiada kuasa istimewa, tetapi biasa seperti mana rata-rata orang Islam lainnya, atau lebih tepat lagi, biasa dalam erti kata 'Islamnya'. Kenapa? Kerana ketika itu bagi saya, orang yang membawa imej Islam nampak berbeza dari segi fizikalnya. Mereka seolah-olah manusia pelik. Kebanyakan mereka bertudung labuh lebih daripada biasa, senyap dan sangat bersopan. Bukan bermaksud saya tidak boleh menerima kewujudan mereka, tapi lebih kepada diri saya sendiri. Saya dapat rasakan bahawa diri ini akan menjadi pelik sekiranya saya menjadi seperti mereka. Ditambah lagi dengan tanggapan bahawa orang seperti mereka ni agak kolot, berfikiran tertutup dan asyik bersama dengan kelompok mereka sahaja. Saya kadang-kadang pelik dengan mereka. Bagaimana mereka nanti akan dapat menempuh dunia yang semakin mencabar dengan keadaan mereka yang sebegitu? Bagaimana mereka mahu bergaul dengan masyarakat dalam keadaan tidak boleh menerima pendapat semasa? Dan pelbagai lagi persoalan lain yang didasari tanggapan bebas diri sendiri.

Oleh kerana itu saya telah memilih untuk menjadi manusia yang biasa saja. Tidaklah baik sangat dan tidaklah teruk sangat (kononnya!). Pada hemat saya, cukuplah saya solat, belajar agama, menghormati Islam dan menjaga batas-batas (walaupun pada ketika itu apa yang saya ketahui sebenarnya sangatlah terbatas). Saya beranggapan bahawa dengan menjadi antara orang-orang yang di tengah inilah yang paling bagus kerana saya boleh menerima dan diterima sesiapa saja. Orang yang ‘biasa-biasa’ dengan moto hidupnya, "Enjoy-enjoy juga, solat jangan lupa!". (Enjoy=maratahon DVD, main game, hang-out dengan kawan-kawan, berlibur dan berhibur)

Tanpa saya sedari, rupanya sayalah manusia yang telah memilih ‘Jalan Kelabu’; Manusia yang memisahkan antara agama dan kehidupannya yang lain atau erti kata lainnya manusia yang SEKULAR.

Dan tanpa saya sedari juga, saya telah memilih jalan yang salah! ‘Jalan Kelabu’ itu tidak wujud sama sekali. Hidup ini hanya ada dua pilihan. Putih atau Hitam. Haq atau Batil. Benar atau Salah. Baik atau Jahat. Syurga atau Neraka.

Jalan Kelabu yang saya pilih itu hanyalah satu ilusi. Ilusi untuk membawa saya terjerumus ke Jalan Hitam. Bahkan bukan saya saja, tetapi juga orang-orang Islam yang melihat Islam dan kehidupannya seperti ada pemisah.
Ah, lihat saja.

Islam di sini kelihatan gah dengan masjidnya.
Islam di sini kelihatan bila orang ingin membina masjid mereka.
Islam di sini kelihatan dengan ritual ibadahnya saja.

Bagaimana pula dengan lainnya? Dan saya bakal ketawa geli hati bila mana orang memanggil ini negara Islam sedangkan seumur hidup saya tidak melihat islamnya.

Pergilah ke mana-mana kompleks membeli-belah terkemuka. Saya kadang-kadang terasa pelik. Seolah-olah saya berasa di bumi yang sungguh asing. Iklan yang terpampang langsung tidak menunjukkan pendirian negara ini; Oh, ya negara islam contoh. Sedang kebanyakan manusia yang menjadi isinya memilih untuk menjadi manusia yang biasa-biasa sahaja. Biasa dan sederhana dalam pengertian mereka sebagai seorang Islam. Oh, kalau dulu mungkin dilihat manusia yang biasa ialah mereka yang mematuhi semua rukun islam dan tidak nampak extreme dengan pakaian mereka.

Tapi itu definisi biasa pada manusia yang biasa pada masa zaman saya. Definisi yang dicipta oleh manusia akan berubah mengikut selera mereka. Kini, orang Islam dalam kategori biasa mungkin seperti ini pula:

-Solat. Tapi tidak cukup 5 waktu pun tak mengapa, janji solat.

-Berpacaran. Berpegangan adalah biasa, jika tidak itu alim.

-Bertudung. Dengan erti kata rambut atau sebahagian rambut itu tertutup. Tapi ya, hanya rambut, bahagian lain tidak termasuk syarat utama.

- dan senarai ini berterusan mengikut kehendak sendiri....

Kalau inilah definisi manusia yang ‘biasa-biasa sahaja’ pada masa sekarang, bagaimana pula nanti akan datang? Apa lagi ‘biasa-biasa sahaja’ yang akan mereka terjemahkan lagi? Akan makin kurang syaratnya?

Saya bukan mahu tujukan ini kepada sesiapa. Bukan juga mahu bersikap pesimis. Juga bukanlah kerana saya ingin berkata yang saya ini lebih bagus dan mereka tidak.

Adalah penting untuk kita jelaskan bahawa tidak wujud sama sekali definisi Islam dengan cara kita sendiri: Islam yang sekerat-sekerat dengan mengambil apa yang disukai sahaja. Masih ramai orang Islam hari ini yang mengambil cara mudah dengan memilih untuk berada di jalan tengah yang sememangnya tidak wujud sama sekali. Betapa ramainya lagi orang Islam dalam masyarakat kita yang masih kabur dengan memilih untuk menjadi orang Islam yang biasa-biasa ini? Mereka ingin menjadi orang biasa yang ingin mengambil Islam secara sederhana. Orang-orang yang mungkin juga berubah-ubah definisi mereka terhadap definisi 'sederhana' itu sendiri. Apakah maksudnya sederhana itu dengan memakai tudung sekerat cuma? Atau sememangnya definisi sederhana itu kepada mereka ialah dengan tidak mencampur adukkan urusan agama dengan kehidupan lainnya?

Sesiapa pun boleh memilih untuk menjadi orang biasa yang sibuk memikirkan persepsi orang lain terhadap mereka. Mungkin dengan memilih untuk menjadi orang yang biasa-biasa itu akan kelihatan lebih mesra dan mudah didekati oleh semua golongan. Boleh jadi juga manusia yang biasa-biasa ini ialah diri ini yang mungkin masih terlekat lagi jahiliyahnya kerana tidak mahu dilihat aneh oleh orang biasa-biasa yang lainnya.

Jika begitu, perlu saya mengingatkan diri ini bahawa Islam itu datang untuk mengeluarkan manusia daripada perhambaan sesama manusia kepada perhambaan total kepada Allah semata-mata. Andai kita masih melihat diri dari kaca mata manusia sahaja, apakah sudah lengkap Islam itu pada diri kita? Apakah kita masih ragu-ragu untuk melakukan sesuatu yang mungkin kelihatan aneh dan janggal dalam masyarakat sedangkan itulah hakikat Islam yang sebenar?

Sekarang, saya tidak mahu menjadi orang yang biasa-biasa lagi. Saya mahu jadi luar biasa! Luar biasa ke arah jalan yang Benar, jalan yang Haq, Jalan yang Putih, Jalan yang ke Syurga pastinya. Saya mahu berada di jalan Al-Haq, bukan lagi al-Hawa’. Saya tidak mahu lagi pilih jalan kelabu yang keliru itu. Saya harap kamu juga tidak begitu. Jadi kita boleh sama-sama mengikut jalan yang luar biasa tetapi benar ini. Saya harap untuk jumpa kamu di syurga, mahukah kamu?

Oh ya, jangan lupa juga bawa mereka yang berada di sekeliling kamu..saya pasti mereka juga mahu ke sana. Cuma, mereka mungkin keliru dalam memilih jalannya.

Saya teringin untuk mendengar Tuhan memanggil kita semua kelak apabila sampai di sana...
"Wahai jiwa yang tenang. Kembalilah kamu kepada Tuhanmu dengan redha dan diredhai. Maka masuklah dalam golongan hamba-hambaKu. dan masuklah dalam SYURGAKU" [89: 27-30]

Dipetik Dari: Dakwah.info

Seseorang yang hari ini LEBIH BAIK dari hari semalam, ia orang yang BERJAYA..

Seseorang yang hari ini SAMA dengan hari semalam, ia orang yang SIA-SIA..

Seseorang yang hari ini LEBIH BURUK dari hari semalam, ia orang yang CELAKA.


Wallahua'lam..

Bercinta dengan Allah??

TAk Kenal Maka Tak cinta
Ungkapan yang klise, yang biasa kita dengar bila mahu memperkenalkan diri tatkala memberi ucapan dkhalayak ramai...Bila kita punyai kawan, kita selalu tahu warna kesukaan dia, suka baju apa, suka makan apa, suka pergi mana, suka benda apa, sifat2 dier, pemarah ke, penyenyum ke, apa...dan apa... lagi2 bila kita punyai teman istimewa...

Namun, sejauh manakah kita kenal Pencipta kita?..sejauh mana kita jatuh cinta...sejauh mana kita memberikan bahagian terbesar hati kita pada yang Esa?

Makanya..frasa perlu kena dan perlu cinta pada Allah dapat kita suburkan dengan mengetahui sifat2Nya...insyaAllah..

Ada 20 sifat wajib yang perlu kita ketahui..






Sifat Wajib

Sifat Mustahil

1





Wujud

Ada

Adam

Tidak ada

2





Qidam

Dahulu

Huduus

Baru

3





Baqa'

Kekal

Fana

Rosak

4





Mukhalafatuhu lil hawadits

Berbea dengan ciptaan-Nya

Mumatsalatuhu lil hawadits

Sama dengan ciptaan-Nya

5





Qiyamuhu binafsihi

Berdiri dengan sendirinya

Ihtiyaju lighairihi

Bergantung pada yang lain

6





Wahdaniyyah

Esa atau Tunggal

Ta'addud

Berbilang

7





Qudrah

Berkuasa

'Ajzun

Lemah

8





Iradah

Berkehendak

Karahah

Terpaksa

9





Ilmu

Mengetahui

Jahlun

Bodoh

10





Hayat

Hidup

Mautun

Mati

11





Sam'un

Mendengar

Samamum

Tuli

12





Basar

Melihat

Umyun

Buta

13





Kalam

Berkata

Bukmun

Bisu

14





Qadirun

Yang Berkuasa

'Ajizun

Yang maha lemah

15





Muridun

Yang Berkehendak

Mukrahun

Yang maha terpaksa

16





'Alimun

Yang Mengetahui

Jahilun

Yang maha bodoh

17





Hayyun

Yang Hidup

Mayyitun

Yang mati

18





Sami'un

Yang Mendengar

Ashamma

Yang maha tuli

19





Basirun

Yang Melihat

A'maa

Yang maha buta

20





Mutakallimun

Yang Berbicara

Abkama

Yang maha bisu


  1. Wujud, artinya ada. Sifat mustahilnya 'Adam, artinya tidak ada.


Sesungguhnya Rabb kamu ialah ALLAH yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu Dia bersemayam di atas Arsy. Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat, dan (diciptakan-Nya pula) matahari, bulan dan bintang-bintang (masing-masing) tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah, menciptakan dan memerintahkan hanyalah hak ALLAH. Maha suci ALLAH, Rabb semesta alam. [Al-A'râf: 54]

  1. Qidam, artinya dahulu atau awal. Sifat mustahilnya Hudûs, artinya baru.

Kita ambil contoh: Adanya hujan didahului oleh terjadinya penguapan air laut. Berbeza dengan alam semesta ini, adanya ALLAH tidak didahului oleh sebab-sebab tertentu, karena ALLAH zat yang paling awal. ALLAH adalah pencipta alam semesta, tidak mungkin hasil ciptaan lebih dulu ada dari Sang Penciptanya.

Dialah yang Awal dan yang Akhir, yang Zhahir dan yang Bathin; dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu. [Al-Hadîd: 3]

  1. Baqa', artinya kekal. Sifat mustahilnya Fana, artinya rrsak.

Apapun wujudnya, seluruh ciptaan ALLAH di dunia ini akan mengalami kerosakan. Hanya ALLAH SWT, Sang Pencipta, yang tidak akan rosak dan hancur, karena ALLAH bersifat kekal.

Semua yang ada di bumi itu akan binasa. Dan tetap kekal Wajah Rabb-mu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan. [Ar-Rahmân: 26-27]

  1. Mukhalafatuhu lil hawadits, artinya berbeda dengan ciptaannya. Sifat mustahilnya Mumatsalatuhu lil hawadits, artinya serupa dengan ciptaannya.

Sifat ini menjelaskan bahwa ALLAH berbeza dengan hasil ciptaan-Nya. Cuba kita gunakan analogi, pelukis dengan lukisannya, pembuat patung dengan patung karyanya, apakah sama antara pencipta dengan hasil ciptaannya? tentu tidak bukan? Bahkan robot yang paling canggih dan mirip dengan manusia sekalipun tidak akan sama dengan manusia penciptanya. Begitulah ALLAH, Sang Pencipta, sudah pasti berbeza dengan ciptaan-Nya.

... Tidak ada sesuatu pun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat. [Asy-Syûra: 11]

  1. Qiyamuhu binafsihi, artinya berdiri sendiri tanpa membutuhkan bantuan yang lain. Sifat mustahilnya Ihtiyaju lighairihi, artinya berdiri dengan bantuan yang lain.

ALLAH, tidak ada Ilah (yang berhak disembah) melainkan Dia. Yang hidup kekal lagi terus menerus mengurus makhluk-Nya. [ Ali-Imran: 2]

Sedarlah kita, bahwa ternyata kita ini makhluk yang sangat lemah, karena tidak mampu hidup tanpa bantuan orang lain. Semoga kita menyedari pentingnya berbuat kebajikan dengan sesama.

... Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan taqwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertaqwalah kamu kepada ALLAH, sesungguhnya ALLAH amat berat siksa-Nya. [Al-Mâidah: 2]

  1. Wahdaniyyah, artinya esa atau tunggal. Sifat mustahilnya Ta'addud, artinya berbilang atau lebih dari satu.

Keesaan ALLAH itu mutlak. Ertinya keesaan ALLAH meliputi zat, sifat, maupun perbuatan-Nya.
Seseorang harus bersaksi terhadap keesaan ALLAH, yaitu dengan membaca syahadat tauhid yang berbunyi Aku bersaksi tiada Tuhan selain ALLAH. Meyakini keesaan ALLAH juga merupakan inti ajaran para nabi, sejak Nabi Adam AS hingga Nabi Muhammad SAW.Mustahil ALLAH lebih dari satu. Apabila itu terjadi, tentulah tidak akan tercipta alam semesta yang teratur ini. Keteraturan alam semesta telah membuktikan pada kita bahwa ALLAH itu Tunggal.

Sekiranya ada di langit dan di bumi ilah-ilah selain ALLAH, tentulah keduanya itu sudah rusak binasa. Maka Maha Suci ALLAH yang mempunyai Arsy daripada apa yang mereka sifatkan. [Al-Anbiyâ: 22]


  1. Qudrah, artinya berkuasa. Sifat mustahilnya 'Ajzun, artinya lemah.

Kekuasaan ALLAH adalah kekuasaan yang sempurna, karena kekuasaan ALLAH tidak terbatas. Bagi ALLAH, jika ALLAH telah berkehendak melakukan atau tidak melakukan sesuatu, maka tidak ada suatu pun yang dapat menghalangi-Nya.

... Sesungguhnya ALLAH berkuasa atas segala sesuatu. [ Al-Baqarah: 20]

  1. Iradah, artinya berkehendak. Sifat mustahilnya Karahah, artinya terpaksa.

ALLAH memiliki sifat selalu berkehendak. Kehendak ALLAH sesuai kemauan ALLAH sendiri, tak ada rasa terpaksa atau dipaksa oleh pihak lain. Kehendak ALLAH juga tidak dipengaruhi oleh pihak lain. Kehendak ALLAH tidak terbatas, karena Ia dapat melakukan apa saja tanpa ada kuasa lain yang dapat mencegah-Nya. Manusia juga berkehendak, tapi kehendak manusia adalah terbatas pada kemampuannya sendiri..

  1. Ilmu, artinya mengetahui. Sifat mustahilnya Jahlun, artinya bodoh.

Segala yang ada di alam raya ini, baik yang besar maupun yang kecil, yang terlihat maupun yang tersembunyi, tidak ada yang luput dari pengetahuan ALLAH. ALLAH Maha Luas ilmunya, begitu luasnya ilmu ALLAH sehingga jika seluruh air di lautan ini dijadikan tinta dan seluruh pohon dijadikan alat tulisnya, tak akan mampu menuliskan ilmu ALLAH. Kita sering kagum atas kecerdasan dan ilmu yang dimiliki orang-orang pintar di dunia ini.Sungguh, ilmu ALLAH jauh melampaui semua itu, begitu tingginya ilmu ALLAH sehingga terkadang kita tak mampu untuk mengikuti dan memahaminya.

Katakanlah (kepada mereka): Apakah kamu akan memberitahukan kepada ALLAH tentang agamamu (keyakinanmu), padahal ALLAH mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi, dan ALLAH Maha Mengetahui segala sesuatu. [ Al-Hujurât: 16]

  1. Hayat, artinya hidup. Sifat mustahilnya Mautun, artinya mati.

ALLAH hidup tidak bergantung dengan yang lain, sedang manusia hidupnya sangat bergantung dengan yang lain. ALLAH hidup selama-lamanya, tidak mengalami kematian, bahkan mengantuk pun tidak. Manusia suatu saat pasti akan mengalami mati.

ALLAH tidak ada Ilah (yang berhak disembah) melainkan Dia yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur... [Al-Baqarah: 255]

  1. Sam'un, artinya mendengar. Sifat mustahilnya Samamum, artinya tuli.

ALLAH Maha Mendengar. Pendengaran ALLAH tidak terbatas dan tidak terhalang oleh jarak, ruang, dan waktu. Selemah apa pun suara, ALLAH mendengarnya. Berbeda dengan manusia, suara bisikan, suara yang terhalang oleh benda-benda tertentu, tetap tidak boleh kita dengarkan. Pendengaran manusia juga mengalami penurunan seiring dengan semakin tuanya kita.Tapi pendengaran ALLAH tidak demikian. ALLAH mendengar suara yang sehalus apapun tanpa memerlukan alat bantu apapun.

...Dan ALLAH-lah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. [ Al-Mâidah: 76]

  1. Basar, artinya melihat. Sifat mustahilnya 'Ama, artinya buta.

Mustahil ALLAH buta, karena ALLAH Maha sempurna, termasuk sempurna penglihatan-Nya. Penglihatan ALLAH bersifat mutlak, tidak terhalang oleh apa pun. ALLAH melihat segala sesuatu, baik yang besar dan kecil, yang nampak dan tersembunyi. Penglihatan ALLAH bersifat terus-menerus, ALLAH tidak pernah lalai walau sedetik pun dari melihat segala perbuatan kita.

Sesungguhnya ALLAH mengetahui apa yang ghaib di langit dan di bumi. Dan Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. [Al-Hujurât: 18]

  1. Kalam, artinya berkata atau berfirman. Sifat mustahilnya Bukmum, artinya bisu.

Bukti ALLAH bersifat kalam dapat kita lihat dari kitab-kitab-Nya yang diturunkan kepada para nabi dan rasul-Nya. Al-Quran yang sering kita baca dan kita lafazkan setiap hari, adalah firman ALLAH yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW.

...Dan ALLAH telah berbicara kepada Musa dengan langsung. [ An-Nisâ: 164]

Dari firman ALLAH, kita dapat mengetahui sejarah dan kisah umat-umat terdahulu, sehingga kita dapat mengambil hikmah, mengikuti yang haq dan meninggalkan yang bathil.

Wallahua'lam...

"Sebarkanlah ajaranku walau satu ayat pun"
(Sabda Rasulullah SAW)

"Nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar."
(Surah Al-Ahzab:71)

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!
Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.
(Surah As-Saff, Ayat 2-3)

Orang akan rosak kecuali yang berilmu. Orang yang berilmu akan rosak kecuali orang yang beramal/bekerja. Orang yang beramal/bekerja pun akan rosak kecuali orang yang ikhlas.
(Al-Ghazali)

sumber rujukan: AlQuran

Tuesday, April 14, 2009

~BUTA MATA~


Buta mata tak nampak jalan di dunia
Kerana tidak nampak cahaya
Tidak tahu ke mana hendak dituju
Ke hilir atau ke hulu

Selamatlah di dunia fana ini
Bila mana mata tidak buta
Melalui pengalaman diri
Kerana jalan itu sudah biasa

Ada pedoman yang menunjuk kita
Tongkat ditangan membantu jua
Boleh jadi orang simpati yang membawa
Tapi jika buta hati menderita

Tidak nampak jalan menuju ke akhirat
Negeri yang kekal abadi
Tidak diukur... tidak diukur dengan masa
Tidak ada kawan yang dapat membantu

Tiada pengalaman yang memastikannya
Tiada pedoman yang menunjuk kita
Tidak ada yang pasti menolong kita
Dalam kegelapan terjun ke neraka

Menderita ke negeri yang abadi
Tidak kembali ke dunia lagi
Tiada gunanya penyesalan diri
Oleh itu banyakkanlah amal dan bakti


By SaffOne

Monday, April 13, 2009

~Agar menjadi Kerinduan~

Umi dan abah..

Akan kuteruskan perjuangan..
dalam menggenggam kejayaan...
agar menjadi sebuah kebanggaan...
untuk kalian...
dari anakmu yang kerinduan...



Tatkala dunia sunyi dan sepi
Bayangan teman2 seakan2 menjelma disisi
Agar pertemuan kita menggapai redha Ilahi
Kupohon ia kekal selamanya hingga kesyurga yang hakiki


Ukhwah Fillah.....


mas-nabilah T21-siti,mimi,hana,mija,zue,zila,fara,iffah,mira,ayeen,ann,maskid,aliaa,alya,anis-MPP06/07-mimi,tumi,kak kauthar,naemah,safi,asmak,tasha-

-Adik2=)-

-ustaz sofi n family, ahli2 NUR IMTIAZ-

-WOWian- -Aucklanders-

-Sisters-

Jom jadi lebih pandai...

Rasulullah s.a.w. bersabda :

Maksudnya : “Orang yang pandai ialah orang yang mahu menilai nafsunya dan beramal untuk bekal kehidupan sesudah mati. Dan orang yang lemah ialah orang mengikuti hawa nafsunya dan berangan-angan terhadap Allah (dengan angan-angan yang sia-sia)”.

Riwayat Imam Ahmad

Berdasarkan hadis diatas:

Tips menjadi orang yang pandai:

1. Kunci utama: menilai nafsu, sentiasa bermuhasabah diri memikirkan perkara2 yang telah dilakukan dan menilai sejauh mana amalan itu memberi kebaikan dalam mencapai matlamat.

“Lakukanlah muhasabah pada dirimu sendiri sebelum kamu semua dihisab (diperhitungkan amalanmu di akhirat nanti ). Juga letakkanlah dirimu di atas neraca yakni ditimbang amalannya, sebelum kamu semua diletakkan di atas neraca (di akhirat)”.[Saidina Umar r.a]

2.Kunci kedua: beramal utk bekal sesudah mati , sebaik sahaja kita menilai, kita perlulah bertindak segera memperbaiki dan menyusun tindakan selanjutnya dalam mencapai kejayaan dunia, mahupun akhirat. "Action after evaluation", muhasabah sahaja tanpa batu penggerak kearah lebih berusaha adalah tiada makna.

Jauhi sifat orang yang lemah:

1.mengikuti hawa nafsu: ikut sahaja apa kata nafsu tanpa ada perancangan khusus, matlamat, tidak berusaha lebih dan lebih, mudah berputus asa...

2.berangan2 terhadap Allah: lemah untuk mentaati perintah Allah, tidak meminta ampunan daripada Allah dan sentiasa berangan2 Allah akan mengampuni dosa2nya, maka ia akan sering melakukan perkara yang sia2.


Wallahua'lam...

"Sebarkanlah ajaranku walau satu ayat pun"
(Sabda Rasulullah SAW)

"Nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar."
(Surah Al-Ahzab:71)

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!
Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.
(Surah As-Saff, Ayat 2-3)

Orang akan rosak kecuali yang berilmu. Orang yang berilmu akan rosak kecuali orang yang beramal/bekerja. Orang yang beramal/bekerja pun akan rosak kecuali orang yang ikhlas.
(Al-Ghazali)

sumber rujukan: AlQuran, Hadis.
-http://jihadtegakislam.blogspot.com/2008/09/makna-muhasabah-siri-1.html